13 June 2024

Retret Suci: Beginilah Cara Santo Fransiskus Menjalani Prapaskah

Selama Prapaskah Santo Fransiskus akan menangguhkan pelayanan apostoliknya dan menarik diri ke pertapaan.

Tetapi jika engkau berdoa, masuklah ke dalam kamarmu, tutuplah pintu dan berdoalah kepada Bapamu yang ada di tempat tersembunyi. Maka Bapamu yang melihat yang tersembunyi akan membalasnya kepadamu. (Matius 6: 6)

Pada Rabu Abu, masa liturgi Prapaskah secara resmi dimulai – periode pertobatan 40 hari dalam persiapan untuk Paskah. Namun, di abad abad yang lalu, orang suci seperti Fransiskus dari Assisi menjalankan beberapa kali periode puasa sepanjang tahun.

Pada abad ke-13, Santo Fransiskus dari Assisi mengabdikan dirinya untuk berdoa dan berpuasa selama 40 hari, empat atau lima kali setahun. Selain periode Prapaskah tradisional sebelum Paskah, Fransiskus akan berdoa dari Pesta St. Petrus dan Paulus (29 Juni) ke Maria Diangkat Ke Surga (15 Agustus), dari Pesta St Mikhael Malaikat Agung (29 September), dan selama empat minggu sebelum Natal (Adven).

Pertapaan Fransiskan yang paling terkenal di dekat Assisi dikenal sebagai Carceri. Didirikan oleh Santo Fransiskus, para biarawan Fransiskan tetap di sana sampai hari ini. Sepanjang hidupnya, Santo Fransiskus mendirikan sekitar 20 pertapaan lainnya di Italia tengah.

Pertapaan sangat penting bagi Santo Fransiskus sehingga dia menulis Aturan untuk Para Pertapa, menjelaskan bagaimana para biarawan harus berdoa dan bertingkah laku saat hidup sebagai pertapa. Dia mengatakan bahwa beberapa biarawan harus mendedikasikan diri mereka secara eksklusif untuk berdoa, sementara para biarawan lainnya harus memperhatikan kebutuhan komunitas. Kemudian mereka harus bertukar peran.

Santo Fransiskus dan doa

Penulis biografi awal Santo Fransiskus menunjukkan kepada kita apa yang terjadi padanya selama periode doa selama Prapaskahnya.

Thomas dari Celano menulis: “Seluruh jiwanya haus akan Kristus, dan dia mendedikasikan tidak hanya seluruh hatinya, tetapi juga seluruh tubuhnya, untukNya.”

Dia juga menulis tentang Fransiskus dan doa: “Karena tempat berlindungnya yang paling aman adalah doa; bukan doa sesaat, atau doa sembrono atau sombong, tetapi doa yang berlangsung lama; penuh pengabdian, ketenangan dalam kerendahan hati. Jika dia mulai terlambat, dia hampir tidak akan selesai sebelum pagi. Berjalan, duduk, makan, atau minum, dia selalu tekun berdoa. Dia akan pergi sendirian untuk berdoa di malam hari di gereja-gereja yang diterlantarkan dan terletak di tempat-tempat terpencil, di mana, di bawah perlindungan rahmat ilahi, dia mengatasi banyak ketakutan dan banyak gangguan pikiran.”

Jelaslah bahwa melalui doa, Fransiskus semakin menjadi saluran kasih karunia dan kasih Tuhan. Periode doa yang dalam dan intens ini mengubah St. Fransiskus.

Thomas dari Celano berkata tentang Fransiskus: “Dengan demikian dia akan mengarahkan semua perhatian dan kasih sayangnya kepada satu hal yang dia minta kepada Tuhan, bukan berdoa seperti menjadi doa total.” Dia berkata bahwa setelah berdoa, Fransiskus berubah hampir menjadi pria lain – Kristus yang lain.

Transformasi Prapaskah

Di akhir 40 hari, Fransiskus meninggalkan pertapaannya dan kembali ke lembah. Tetapi bukan tanpa diubah dan menjadi lebih seperti Kristus. Kemudian dia akan mengabdikan dirinya untuk melayani umat Tuhan: penderita kusta, komunitas, Gereja.

Beberapa di antara kita dapat mengabdikan diri secara eksklusif untuk berdoa selama 40 hari. Namun, saat kita memulai Prapaskah kita, semoga teladan Santo Fransiskus membimbing dan menginspirasi kita dalam perjalanan kita sendiri.

Sumber: Aleteia.org


Discover more from HATI YANG BERTELINGA

Subscribe to get the latest posts to your email.

1 thought on “Retret Suci: Beginilah Cara Santo Fransiskus Menjalani Prapaskah

Comments are closed.

Discover more from HATI YANG BERTELINGA

Subscribe now to keep reading and get access to the full archive.

Continue reading