21 April 2024

Mengatasi Kecemasan dan Serangan Panik

4

HATIYANGBERTELINGA.COM – Kecemasan dan serangan panik, sering diartikan sebagai masalah yang sama, padahal kedua kondisi ini memiliki perbedaan.

Dikutip Healtline pada Kamis (5/5/2022), Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM-5) tidak menyebutkan serangan kecemasan, tetapi mendefinisikan kecemasan sebagai fitur dari sejumlah gangguan kejiwaan umum.

Sedangkan serangan panik datang tiba-tiba dan melibatkan rasa takut yang intens dan sering kali berlebihan. Mereka disertai dengan gejala fisik yang sangat menantang, seperti detak jantung yang berpacu, sesak napas, atau mual.

Baca juga: Normalisasi Kehidupan dengan Lindungi Kesehatan Jiwa

Edisi terbaru DSM-5 mengenali serangan panik dan mengkategorikannya sebagai sesuatu yang tidak terduga dan yang dapat diprediksi. Serangan panik tak terduga terjadi tanpa penyebab yang jelas. Serangan panik yang diperkirakan disebabkan oleh stresor eksternal, seperti fobia.

Serangan panik dapat terjadi pada siapa saja, tetapi memiliki lebih dari satu tanda gangguan panik.

Gejala kecemasan meliputi rasa khawatir, tertekan dan takut. Kecemasan biasanya terkait dengan antisipasi situasi, pengalaman, atau peristiwa yang penuh tekanan dan ini mungkin datang secara bertahap.

Kurangnya pengenalan diagnostik terhadap serangan kecemasan, membuat tanda dan gejala terbuka untuk interpretasi.

Baca juga: Lima Kiat Kurangi Kecemasan dari Berita Buruk

Artinya, seseorang mungkin menggambarkan memiliki serangan kecemasan dan memiliki gejala yang orang lain tidak pernah alami meskipun keduanya menunjukkan mengalami kecemasan.

Gejala

Serangan panik dan kecemasan mungkin terasa serupa, dan mereka memiliki banyak gejala emosional dan fisik. Anda dapat mengalami kecemasan dan serangan panik secara bersamaan.

Misalnya, Anda mungkin mengalami kecemasan saat mengkhawatirkan situasi yang berpotensi membuat stres, seperti presentasi penting di tempat kerja. Ketika situasinya tiba, kecemasan dapat berujung pada serangan panik.

Baca juga: Konsumsi Sayur-Buah Pengaruhi Kesehatan Mental Anak

Mungkin sulit untuk mengetahui apakah yang Anda alami adalah kecemasan atau serangan panik. Akan tetapi yang perlu diingat adalah sebagai berikut;

1. Kecemasan biasanya terkait dengan sesuatu yang dianggap stres atau mengancam. Serangan panik tidak selalu disebabkan oleh stresor. Mereka paling sering muncul tiba-tiba.

2. Kecemasan bisa ringan, sedang, atau berat. Misalnya, kecemasan mungkin terjadi di benak Anda saat Anda melakukan aktivitas sehari-hari. Di sisi lain, serangan panik sebagian besar melibatkan gejala yang parah dan mengganggu.

3. Selama serangan panik, respons melawan atau lari tubuh mengambil alih. Gejala fisik seringkali lebih intens daripada gejala kecemasan.

Baca juga: Deteksi Gejala Gangguan Kesehatan Mental Anak Akibat Pandemi

4. Kecemasan dapat meningkat secara bertahap, serangan panik biasanya datang tiba-tiba.

5. Serangan panik biasanya memicu kekhawatiran atau ketakutan terkait dengan serangan lain. Ini mungkin berdampak pada perilaku, mengarahkan Anda untuk menghindari tempat atau situasi di mana Anda pikir mungkin berisiko terkena serangan panik.

Penyebab

Serangan panik tak terduga tidak memiliki pemicu eksternal yang jelas. Serangan panik dan kecemasan yang sudah diprediksi dapat dipicu oleh hal yang sama.

Baca juga: 13 Makanan Sehat untuk Wanita

Beberapa pemicu umum meliputi pekerjaan yang membuat stres, mengemudi, situasi sosial, fobia, seperti agorafobia (takut pada keramaian atau ruang terbuka), klaustrofobia (takut pada ruang kecil), dan akrofobia (takut ketinggian).

Selain itu pengingat atau kenangan akan pengalaman traumatis, penyakit kronis, seperti penyakit jantung, diabetes, sindrom iritasi usus besar, atau asma, nyeri kronis, putus obat atau alkohol, kafein, obat-obatan dan suplemen, masalah tiroid.

Faktor Risiko

Kecemasan dan serangan panik memiliki faktor risiko yang sama, seperti mengalami trauma atau menyaksikan peristiwa traumatis, baik ketika masih-masih anak atau sebagai orang dewasa, mengalami peristiwa yang penuh tekanan, seperti kematian orang yang dicintai atau perceraian.

Baca juga: Jaga Kesehatan Mental Anda dengan Bangun Pagi Hari

Mengalami stres dan kekhawatiran yang berkelanjutan, seperti tanggung jawab pekerjaan, konflik dalam keluarga, atau masalah keuangan, hidup dengan kondisi kesehatan kronis atau penyakit yang mengancam jiwa, memiliki kepribadian yang cemas serta memiliki gangguan kesehatan mental lain, seperti depresi.

Selain itu, memiliki anggota keluarga dekat yang juga memiliki gangguan kecemasan atau panik, menggunakan obat-obatan atau mengonsumsi alkohol.

Orang yang mengalami kecemasan berada pada peningkatan risiko mengalami serangan panik. Namun, memiliki kecemasan bukan berarti Anda akan mengalami serangan panik.

Perawatan

Dokter tidak dapat mendiagnosis serangan kecemasan, tetapi mereka dapat mendiagnosis gejala kecemasan, gangguan kecemasan, serangan panik, dan gangguan panik.

Dokter akan menanyakan gejala Anda dan melakukan tes untuk menyingkirkan kondisi kesehatan lain dengan gejala serupa, seperti penyakit jantung atau masalah tiroid.

Baca juga: Sports Therapy Membentuk Tubuh Bugar Sehat

Untuk mendapatkan diagnosis, dokter Anda dapat melakukan pemeriksaan fisik tes darah, tes jantung, seperti elektrokardiogram (EKG atau EKG), evaluasi psikologis atau kuesioner.

Bicaralah dengan dokter tentang perawatan lain untuk kecemasan dan serangan panik.

Berikut adalah beberapa perawatan yang mungkin mereka diskusikan dengan Anda.

Konseling dan psikoterapi

Terapi bicara untuk gangguan kecemasan dan panik.

Terapi perilaku-kognitif (CBT) dapat membantu melihat hal-hal yang membuat Anda khawatir dengan cara baru. Seorang konselor dapat membantu mengembangkan strategi untuk mengelola pemicu ketika muncul.

Baca juga: Bersihkan Wajah Anda Saat Pagi Hari Agar Kulit Tetap Sehat

Terapi kognitif dapat membantu Anda menentukan, membingkai ulang, dan menetralisir pikiran.

Terapi paparan melibatkan paparan terkontrol terhadap situasi yang memicu ketakutan dan kecemasan, yang dapat membantu Anda belajar menghadapi ketakutan tersebut dengan cara baru.

Teknik relaksasi termasuk latihan pernapasan, citra terpandu, relaksasi progresif, biofeedback, dan pelatihan autogenik. Dokter Anda dapat berbicara dengan Anda melalui beberapa di antaranya.

Dokter Anda mungkin menyarankan untuk menghadiri sesi individu, sesi kelompok, atau kombinasi keduanya.

Pengobatan

Contoh obat yang mungkin diresepkan oleh dokter Anda adalah antidepresan, seperti inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI) dan inhibitor reuptake serotonin norepinefrin (SNRI), beta-blocker, yang dapat membantu mengelola beberapa gejala fisik, seperti detak jantung yang cepat.

Obat anti-kecemasan, seperti benzodiazepin, obat penenang yang dapat menekan gejala dengan cepat. Semua obat ini dapat memiliki efek samping.

Baca juga: Breaktime Bantu Sehatkan Mental Pada Masa Pandemi

SSRI dan SNRI adalah untuk penggunaan jangka panjang, dan perlu waktu untuk merasakan efeknya. Benzodiazepin hanya untuk penggunaan jangka pendek, karena ada risiko ketergantungan yang tinggi.

Seringkali, dokter Anda akan merekomendasikan kombinasi perawatan. Mereka mungkin juga perlu mengubah rencana perawatan Anda dari waktu ke waktu.

Pengobatan Rumahan

Anda harus berbicara dengan dokter atau profesional kesehatan mental lainnya untuk mengetahui apa yang dapat dilakukan untuk mencegah dan mengobati gejala yang berhubungan dengan kecemasan dan kepanikan.

Memiliki rencana perawatan dan menaatinya saat serangan terjadi dapat membantu Anda untuk memegang kendali atas diri sendiri.

Baca juga: Ciri Lansia Sehat Jasmani dan Rohani dan Tips Menjaganya

Jika Anda merasakan kecemasan atau serangan panik datang, coba yang berikut ini:

1. Ambil napas dalam-dalam yang lambat. Saat Anda merasakan napas semakin cepat, fokuskan perhatian pada setiap tarikan dan embusan napas.

Rasakan perut Anda terisi udara saat Anda menarik napas. Hitung mundur dari empat saat Anda mengeluarkan napas. Ulangi sampai napas Anda melambat.

2. Kenali dan terima apa yang Anda alami. Jika Anda pernah mengalami kecemasan atau serangan panik, Anda tahu bahwa itu memiliki tantangan sendiri.

Baca juga: Enam Kiat Buat Mood Kerja Selalu Baik

Ingatkan diri bahwa gejalanya akan berlalu dan Anda akan baik-baik saja.

3. Latih kesadaran. Intervensi berbasis kesadaran semakin banyak digunakan untuk mengobati kecemasan dan gangguan panik.

Perhatian penuh adalah teknik yang dapat membantu Anda mengembalikan pikiran ke masa sekarang.

Anda dapat melatih perhatian dengan secara aktif mengamati pikiran dan sensasi tanpa bereaksi terhadapnya.

Baca juga: Untuk Wanita dan Pria Periksalah Kesehatan Sesuai Usia Anda

4. Gunakan teknik relaksasi. Teknik relaksasi meliputi guided imagery, aromaterapi, dan relaksasi otot.

Jika Anda mengalami gejala kecemasan atau serangan panik, cobalah melakukan hal-hal yang menurut Anda menenangkan. Tutup mata Anda, mandi, atau gunakan lavender, yang memiliki efek relaksasi.

Perubahan Gaya Hidup

Perubahan gaya hidup berikut dapat membantu Anda mencegah kecemasan dan serangan panik, serta mengurangi keparahan gejala saat serangan terjadi seperti mengurangi dan kelola sumber stres, pelajari cara mengidentifikasi dan menghentikan pikiran negatif.

Selain itu, olahraga teratur, meditasi atau yoga, konsumsi gizi seimbang, bergabung dengan kelompok pendukung untuk orang-orang dengan kecemasan atau serangan panik dan batasi konsumsi alkohol dan kafein serta penggunaan obat-obatan.

Baca juga: Dokter Lahargo: Emosi yang Tidak Dikendalikan akan Menimbulkan Masalah, Ini Tujuh Tips Mengatasinya!


Discover more from HATI YANG BERTELINGA

Subscribe to get the latest posts to your email.

4 thoughts on “Mengatasi Kecemasan dan Serangan Panik

Discover more from HATI YANG BERTELINGA

Subscribe now to keep reading and get access to the full archive.

Continue reading